Sengketa Batas Maritim Asia Tenggara: Sebuah Tantangan Keamanan Maritim Kawasan

Oleh: Goldy Evi Grace Simatupang

“The root of most of the violent conflicts in history has been competition for territory and resources” ― Richard H. Ullman

1.           Pendahuluan

The borderless world adalah buku yang ditulis pada tahun 1990 oleh Kenichi Ohmae, seorang pebisnis Jepang. Istilah borderless world menjelaskan pengaruh globalisasi yang menciptakan hubungan baru, mengubah identitas dan pola perpindahan/pergerakan yang membuat batas menjadi tidak berarti, atau setidaknya berkurang secara drastis. Lebih lanjut lagi pada tahun 1995 dia menulis buku berjudul The End of Nation-State. Lagi-lagi Ohmae menyoroti negara-bangsa yang sudah tidak berfungsi lagi (dysfunctional) dalam konteks globalisasi perdagangan dan investasi.

Lalu, apakah pembicaraan mengenai perbatasan antar negara dan berbicara kedaulatan sudah tidak relevan saat ini? Apakah benar globalisasi membawa ‘bencana’ sedemikian rupa sehingga sekarang ini kita sudah hidup dalam ”global village” yang sudah tidak mempunyai sekat batas?

Tulisan ini akan membahas sengketa batas maritim Asia Tenggara dan pentingnya kerjasama regional dan hukum internasional dalam penyelesaian sengketa. Di samping itu akan dibahas juga mengenai situasi terkini dan pendekatan penyelesaian sengketa yang sudah dilakukan negara-negara di kawasan ini.

 2.        Sengketa Batas Maritim Asia Tenggara

Wilayah Asia Tenggara sebagian besar merupakan wilayah perairan. Sembilan choke points strategis yang ada di dunia, empat diantaranya ada di Asia. Lebih lanjut lagi, Sea Lanes of Communication (SLOC) yang ada di kawasan ini adalah arteri perdagangan dunia. SLOC di Asia Tenggara adalah kunci dari kesuksesan negara-negara ASEAN dalam pertumbuhan ekonomi dari sektor perdagangan. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa geopolitik kawasan tidak terlepas dari maritim.

Asia Tenggara memiliki geografi maritim yang kompleks. Hampir semua perairan Asia Tenggara diapit sebagai laut teritorial, Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) dan perairan kepulauan. Selain itu konfigurasi pesisir juga rumit akibat teluk yang menjorok ke daratan dan banyaknya pulau-pulau besar dan kecil. Masalah geografis ini telah menyebabkan terjadinya tumpang tindih antara klaim yurisdiksi antar negara-negara bertetangga yang berujung pada perselisihan bahkan konflik.

Gambar 1. Kawasan Asia Tenggara

Doc16

Sumber: Sam Bateman dkk, Good Order at Sea in Southeast Asia, RSIS, 2009.

 Ada beberapa perairan yang berpotensi menjadi konflik di perairan Asia Tenggara, yaitu Laut Andaman, Laut China Selatan, Teluk Thailand, Teluk Tonkin, Selat Malaka, Laut Sulawesi, Laut Sulu, Laut Arafura, Laut Timor dan Selat Torres. Klaim negara-negara atas perairan ini menyangkut laut teritorial, landas kontinen dan zona ekonomi ekslusif. Sembilan dari sepuluh anggota ASEAN adalah pengklaim terhadap wilayah laut ini. Ini menyebabkan sengketa perbatasan menjadi ancaman nyata bagi keamanan maritim Asia Tenggara.

Tabel di bawah ini menunjukkan situasi terkini perbatasan maritim di Asia Tenggara. Dari 60 batas maritim yang masih disengketakan di kawasan ini hanya kurang dari 20 persen yang sampai saat ini diselesaikan, dan tidak banyak perkembangan dalam proses delimitasi yang dilakukan saat ini. Sampai saat ini masih tersisa batas ZEE dan landas kontinen yang belum disepakati. Hal ini menyebabkan timbulnya masalah dalam pengelolaan sumber daya laut dan penegakan hukum terkait kejahatan transnasional seperti illegal fishing.

Tabel di bawah ini adalah batas-batas maritim Asia Tenggara yang sudah dan belum disepakati.

Country

Territorial Sea

EEZ

Continental Shelf

Remarks

Australia-Indonesia

NR

Yes

Yes

Australia-East Timor

NR

No

No

Joint Zone

Brunei-Malaysia

No

No

No

Indonesia-East Timor

No

No

No

Indonesia-Malaysia

Yes

No

Yes

Indonesia-Singapore

Yes

No

NR

Indonesia-Thailand

NR

No

Yes

Indonesia-Philippines

No

No

No

Indonesia-India

NR

No

Yes

Indonesia-Vietnam

NR

Yes

Yes

Indonesia-China

NR

No

No

Malaysia-Singapore

No

No

NR

Malaysia-Thailand

No

No

Yes

Joint zone

Malaysia-Philippines

No

No

No

Malaysia-Vietnam

NR

No

No

Joint Zone

Myanmar-Bangladesh

No

No

No

Myanmar-India

No

No

No

Myanmar-Thailand

No

No

No

Cambodia-Thailand

No

No

No

Cambodia-Vietnam

No

No

No

Joint zone

Thailand-India

NR

No

Yes

Thailand-Vietnam

NR

Yes

Yes

China-Vietnam

Yes

No

No

Philippines-China

NR

No

No

Philippines-Palau

NR

No

No

Tabel 1. Batas Maritim Asia Tenggara
Sumber: Limits in the Seas – National Claims to Maritime Jurisdiction No. 36 7th Revision, 1995; Prescott and Schofield, Maritime Boundaries of the World, 2nd ed., 2005.

Notes: NR = Boundaries are not required because either the countries too far apart to have the relevant boundary (i.e., over 24nm in the case of a territorial sea boundary), or so close together that a territorial sea boundary only is required.

 Rupanya kawasan yang masih bermasalah ini menjadi rawan akan berbagai kegiatan ilegal di laut. Beberapa perairan diidentifikasikan relatif tinggi aktivitas ilegalnya dan penegakan hukum yang lemah. Perairan-perairan ini adalah perairan yang masih disengketakan.[1]

  1. Kepulauan Sulu antara Sabah (Malaysia) dan Mindanao (Filipina) dan memisahkan Laut Sulu dan Laut Sulwesi. Rute utama pelayaran melewati laut ini.
  2. Kepulauan Riau ke Selatan Singapura, termasuk perairan menuju Timur pemisah lalu lintas di laut (traffic separation scheme) atau TSS. Selama tahun 2008 terdapat kenaikan aktivitas ilegal di wilayah ini.
  3. Bagian selatan Laut China Selatan antara Pulau Tioman dan pulau Anambas, dan termasuk juga Kepulauan Riau.
  4. Bagian Utara Selat Malaka antara Sumatra dan pantai Barat Malaysia. Belum ada batas ZEE yang disepakati di wilayah ini antara kedua negara.

Lihat gambar di bawah ini:

Doc17

Gambar 1. Lokasi perairan sengketa di Asia Tenggara yang rawan akan kegiatan ilegal
Sumber: Sam Bateman dkk, Good Order at Sea in Southeast Asia, RSIS, 2009.

 3.      Tinjauan Teoritis

Tidak mudah memang melakukan delimitasi dan hal ini membutuhkan waktu yang lama untuk sampai berakhir pada persetujuan. Hal ini karena banyaknya pertimbangan-pertimbangan dalam delimitasi batas maritim. Pertimbangan-pertimbangan dalam menganalisis delimitasi perbatasan, yaitu:[2]

  1. Pertimbangan politis, strategis dan sejarah
  2. Pertimbangan persetujuan legal batas maritim
  3. Pertimbangan ekonomi dan lingkungan
  4. Pertimbangan geografis
  5. Pulau, Rocks (batu yang dianggap sebagai pulau yang sesuai dengan ketentuan UNCLOS), karang dan elevasi surut.
  6. Pertimbangan titik pangkal
  7. Pertimbangan geologis dan geomorfologis
  8. Metode, berhadapan dan berdampingan, dan proporsionalitas dalam batas maritim
  9. Pertimbangan-pertimbangan teknis dalam delimitas batas maritim

 Setiap negara tidak akan terlepas dari kepentingan nasionalnya sementara tidak bisa juga terlepas dari “kesalingtergantungan” dalam kemanan laut kawasan. Ada beberapa pandangan yang menjelaskan antara perilaku negara dalam sengketa, kepentingan nasional, norma dan hukum internasional, resolusi konflik, kerjasama dan penyebab sengketa perbatasan. Pandangan tersebut antara lain pandangan realisme, liberalisme dan teori konflik teritorial.

Kedaulatan negara adalah kepentingan nasional tertinggi. Dalam pandangan realisme negara akan melakukan apa saja, termasuk perang, untuk mempertahankan kedaulatannya. Perbatasan adalah isu menarik dalam teori ini. Pandangan realisme memfokuskan pada kemampuan negara-negara pengklaim sebagai bukti kemampuan dan kemauannya untuk memulai sengketa. Dalam pandangan realis misalnya, peningkatan kapabilitas Angkatan Laut negara-negara pengklaim di Laut China Selatan adalah indikasi meningkatnya ketegangan di daerah itu. Dalam pandangan ini, inisiatif suatu negara menggunakan kekuatan militer dalam suatu sengketa adalah fungsi dari kapabilitas militer dan kepentingan strategisnya.[3] Klaim tumpang tindih semakin memanas terutama karena meningkatnya permintaan energi dari negara-negara Asia yang ditandai dengan meningkatnya anggaran dalam pertahanan. Beberapa wilayah laut yang disengketakan di Asia Tenggara diperkirakan kaya akan energi. Laut China Selatan yang di klaim enam negara ASEAN dan juga China dan Taiwan. Laut Sulawesi khususnya Blok Ambalat yang disengketakan Indonesia dan Malaysia. Dalam pandangan realis negara akan melakukan kekuatan militernya untuk mempertahankan kepentingan nasionalnya.

Berbeda dengan realisme, liberalisme melihat sengketa justru menjadi sarana bagi negara untuk duduk bersama dan melakukan kerjasama dalam menyelesaikan sengketa. Liberalisme melihat bahwa kesalingketergantungan ekonomi, demokrasi dan institusi multilateral adalah tiga hal yang saling mempengaruhi dalam hubungan internasional. Hal ini sedikit banyak menjelaskan fenomena yang terjadi dalam sengketa perbatasan Asia Tenggara. Kecenderungan yang terjadi adalah kerjasama negara dalam mencari penyelesaian. Di Asia Tenggara, ASEAN adalah organisasi internasional yang paling berpengaruh. Dalam sengketa Laut China Selatan misalnya, ASEAN memainkan diplomasi “track two” nya dengan melakukan dialog diantara negara-negara ASEAN yang bersengketa dengan China dan Taiwan. Dialog ini setidaknya mengurangi ketegangan di antara negara-negara bersengketa.

Pandangan lainnya adalah pendekatan teori konflik teritorial (territorial conflict approach). Teori konflik teritorial lahir dari ketidakpuasan terhadap pendangan realis dalam hal wilayah dan perang dimana realis melihat bahwa sengketa wilayah adalah tanda awal konflik antar negara dimana perjuangan kekuasaan dan keamanan sebagai penyebabnya.[4] Salah satu tokoh dalam teori konflik teritorial adalah Fravel. Menurutnya, negara memiliki tiga strategi dalam sengketa teritorial yaitu delay (menunda), bekerjasama dan eskalasi.

Delay. Menunda adalah sebuah strategi yang tidak hanya membuat negara lamban/tidak bertindak namun juga membuat negara mau berpartisipasi dalam negosiasi dimana negara menolak untuk menyelesaikan dengan cara damai.

Cooperation (bekerjasama) adalah sebuah strategi yang menghindari penggunaan kekuatan bersenjata dan melibatkan negara baik menyerahkan sebagian atau semua wilayahnya atau menarik klaimnya. Dalam teori Fravel ini, kerjasama disebabkan oleh dua ancaman, eksternal dan internal. Ancaman ini berdampak pada perilaku negara yang bergantung pada hubungan antara opportunity cost klaim teritorial dan nilai yang mendasari teritori. Itulah mengapa jika harga klaim melampaui manfaat wilayah, negara memilih untuk bekerjasama. Ancaman eksternal dihasilkan dari natur sistem internasional yang menyebabkan negara memaksimalkan kekuatannya dan pengaruhnya. Menurut Fravel, ada dua sumber ancaman eksternal, yaitu negara dalam struktur internasional (perubahan posisi yang relatif dalam struktur internasional, jika kekuatannya menurun maka dia akan mencari keseimbangan relatif kepada negara lain, jika naik, negara akan berusaha menghindari negara penyeimbang menentangnya) dan kompetisi keamanan regional (hal ini berhubungan dengan konsep perlombaan dimana setiap negara akan berlomba satu dengan yang lain dengan memperbaiki hubungannya dengan pihak ketiga untuk beraliansi, berdagang, atau memungkin mengalihkan sumberdaya). Dalam kedua contoh, ancaman eksternal yang meningkatkan nilai diplomasi atau bantuan militer atau perdagangan dari lawan dalam sengketa terotorial harus meningkatkan kemungkinan bahwa negara akan menawarkan konsesi. Dalam hal ancaman internal, premis dasar dalam teori Fravel adalah bahwa ancaman internal mendorong negara untuk menyelesaikan sengketa teritorial secara damai.

Escalation. Merupakan strategi yang melibatkan penggunaan ancaman atau kekuatan bersenjata untuk merebut atau memaksa lawan dalam perebutan teritori. Dalam kerjasama asumsi dasar Fravel adalah negara-negara bersengketa akan bekerjasama ketika biaya klaim lebih besar daripada manfaat dari wilayah, sementara eskalasi terjadi ketika negara-negara melihat pergeseran dalam kekuatan klaim mereka. Dalam teori Fravel, eskalasi disebabkan oleh perubahan persepsi terhadap kekuatan negara pengklaim. Konsep Fravel mengenai kekuatan klaim sama sekali tidak berhubungan dengan kekuatan hukum internasional terhadap teritorial yang diklaim namun itu terdiri dari jumlah jumlah wilayah yang diokupasi yang masih dalam sengketa dan kemampuan untuk memproyeksikan kekuatan militer terhadap semua wilayah yang disengketakan. Menurut Fravel, kekuatan klaim sama dengan posisi tawar dalam hal menentukan kemungkinan hasil yang menguntungkan di meja perundingan. Fravel menggambarkannya dalam tabel sederhana berikut ini:

Amount of contested territory occupied
Power Projection Small Large
High Strong Dominant
Low Inferior Weak
Tabel 2. Claim Strength
Sumber: Fravel, 2008.

4.      Kerjasama Regional dan Hukum Internasional

Kerjasama tentulah tidak lepas dari anggapan bahwa hubungan antar negara harus diatur berdasarkan norma-norma tertentu yang disepakati bersama.

Dalam UNCLOS 1982 Bab XV Bagian 1, mengenai Penyelesaian Sengketa (Settlement Disputes) mengharuskan negara-negara peserta untuk menyelesaikan sengketanya melalui cara-cara damai sesuai dengan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa. Penyelesaian melalui cara-cara damai ini menurut pasal 33 ayat 1 adalah dengan perundingan, penyelidikan, dengan mediasi, konsiliasi, arbitrasi, penyelesaian menurut hukum melalui badan-badan atau pengaturan-pengaturan regional, atau dengan cara damai lainnya yang dipilih sendiri oleh pihak bersengketa.

Negara-negara Asia Tenggara menyelesaikan sengketa melalui bentuk-bentuk penyelesaian sengketa non-tradisional seperti diplomasi preventif, confidence-building measures, rezim manajemen konflik dan penggunaan diplomasi track 2, dimana konsep-konsep ini saling berhubungan. Sebenarnya, ini tidak memecahkan penyebab sengketa itu sendiri, namun untuk mencegah eskalasi perselisihan dan mendorong pihak-pihak terlibat untuk membangun kepercayaan sehingga memudahkan penyelesaian sengketa.

Pendekatan ini memang sudah menghasilkan persetujuan delimitasi (delimitation agreements) atau perjanjian sementara (provisional agreements). Menurut Tara Davenport, ada 37 pengaturan (arrangements) perbatasan maritim (sejak tahun 1969-2009).[5] Pengaturan ini dibagi dalam dua kategori, pertama, persetujuan delimitasi dimana batas sudah disepakati, kedua, pengaturan sementara dimana belum ada kesepakatan perbatasan, dan negara-negara sudah setuju terhadap pengelolaan bersama terhadap wilayah yurisdiksi dan manajemen sumber daya. Dengan demikian sudah ada 29 pengaturan delimitasi (delimitation arrangements) dan delapan pengaturan sementara (provisional arrangements).[6]

Selain itu dalam kasus Laut China Selatan sudah ada deklarasi code of conduct (CoC). CoC ini sendiri sifatnya “tidak mengikat” karena tidak ada mekanisme penegakannya. CoC ini berisi ketentuan-ketentuan mengenai pertukaran informasi, meningkatkan komunikasi dan tarnsparansi khususnya mengenai masalah-maslah militer, confidence-building measures, langkah langkah untuk tidak melakukan tindakan konfrontasi dan juga mengenai aktivitas kerjasama.

Berkaitan dengan delimitasi ini, ada beberapa faktor yang melatarbelakangi negara-negara ASEAN melakukan delimitasi yaitu faktor politik, faktor ekonomi dan alasan strategis.

  • Faktor ekonomi. Faktor ekonomi merupakan faktor penting dalam perundingan perbatasan. Pengembangan sektor maritim adalah konsep pengembangan ekonomi yang sangat menguntungkan negara secara ekonomi. Ekonomi maritim ini termasuk di dalamnya bisnis kelautan (mencakup pelabuhan dan navigasi, galangan kapal, perikanan dan akuakultur dan pariwisata), sumber daya laut dan pesisir (mencakup sumber daya mineral dan biologi, dan energi terbarukan). Faktor ekonomilah yang mendorong dilakukannya pengaturan delimitasi di Teluk Thailand dan Laut Andaman, delimitasi Teluk Tonkin oleh China-Vietnam tahun 2000, Brunei-Malaysia di Borneo termasuk delimitasi landas kontinen Indonesia-Vietnam di sekitar Pulau Natuna.
  • Faktor politik. Sampai sekarang penyelesaian sengketa perbatasan di Asia Tenggara dilakukan dengan cara-cara damai. Cara-cara damai yang dimaksud terutama adalah negosiasi dengan berdasarkan hukum laut internasional dan juga melalui pengadilan internasional. Cara ini dipilih terutama untuk memelihara hubungan bertetangga yang baik diantara negara-negara ASEAN.
  • Faktor strategis. Kawasan perbatasan sebagai garda terdepan negara memiliki posisi yang strategis yang berhubungan langsung dengan pertahanan dan kemananan suatu negara. Selat Malaka misalnya, merupakan SLOC yang vital bagi Singapura untuk kelancaran pergerakan arus barang dan jasa bagi kelangsungan ekonominya. Laut China Selatan yang disengketakan oleh negara-negara ASEAN termasuk China dan Taiwan memiliki arti yang sangat strategis bagi negara-negara pengklaim. Untuk itu pegaturan di kawasan yang dipersengketakan dibutuhkan untuk menjaga hubungan baik diantara negara-negara bertetangga.

Kembali pada masalah penyelesaian sengketa, jika pihak-pihak yang bersengketa tidak bisa menyelesaikannya melalui cara-cara yang sudah ditetapkan pada Bagian 1, penyelesaian sengketa bisa ditempuh melalui prosedur wajib yang menghasilkan keputusan mengikat yang diatur dalam UNCLOS Bab XV Bagian 2. Pihak-pihak bersengketa dapat menyelesaikan sengketanya dengan menunjuk pihak ketiga untuk interpretasi dan penerapan Konvensi melalui Mahkamah Internasional Hukum Laut, Mahkamah Internasional dan Mahkamah arbitrase khusus.

 Negara-negara Asia tenggara tidak sering menggunakan prosedur wajib yang menghasilkan keputusan mengikat ini. Memang terdapat kasus ketika kemudian sengketa teritorial dibawa ke Mahkamah Internasional. Misalnya delimitasi batas maritim antara Bangladesh dan Myanmar di Teluk Bengal. Kedua belah pihak menerima yurisdiksi International Tribunal for the Law of the Sea (ITLOS) untuk sengketa mereka. Kasus lain adalah kepemilikan Sipadan-Ligitan antara Indonesia dan Malaysia yang dibawa ke Mahkamah Internasional yang pada akhirnya dimenangkan Malaysia.

Penyelesaian sengketa seperti ini jarang digunakan di kawasan ini mengingat keputusannya yang tidak memberi win-win solution. Hanya Singapura dan Filipina yang menyukai pelibatan pihak ketiga dalam sengketa perbatasannya. Indonesia sendiri lebih memilih untuk “konsultasi” daripada harus membawa sengketanya ke Mahkamah Internasional atau lembaga arbitrasi lainnya, kecuali dalam kasus Sipadan dan Ligitan. Kamboja dan Vietnam juga demikian, sengketa perbatasannya diselesaikan dengan negosiasi dan lebih menyukai konsultasi dan pembuatan keputusan melalui konsensus. Ini senada dengan dengan persepsi umum negara-negara Asia untuk tidak menggunakan cara-cara konfrontasi, litigasi dan penggunaan pihak ketiga sebelum pengadilan.

Ada kesan bahwa negara-negara ini masih pragmatis dalam menyimpulkan pengaturan-pengaturan perbatasan karena adanya alasan untuk mengeksplorasi sumberdaya hidrokarbon, kebutuhan untuk melindungi keselamatan pelayaran juga untuk menjaga hubungan baik negara bertetangga sesama negara pengklaim, khususnya jika mereka anggota ASEAN.

Menurut Davenport, prinsip untuk bernegosiasi dengan percaya satu sama lain membuat pihak-pihak bersengketa tidak dengan tegas memaksimalkan klaim mereka dari hak-hak legalnya. Misalnya kesiapan untuk menyetujui penyesuaian garis sama jarak  (equidistance line)[7]yang diatur dalam UNCLOS, yang mungkin saja tidak selalu menghasilkan pembagian wilayah maritim sesuai yang diinginkannya. Selain itu, lanjutnya, keinginan untuk melepaskan klaim atas wilayah darat dan maritim untuk mendapatkan kesepakatan dengan negara lain. Hal ini dapat dilihat dalam Delimitasi Landas Kontinen tahun 1986 antara Myanmar-India (Laut Andaman, Coco Channel dan di Teluk Benggala) di mana Myanmar menyerah kepada India atas klaimnya terhadap Kepulauan Narcondam, Dalam Pengaturan Sementara (Provisional Arrangement) tahun 1982 antara Kamboja-Vietnam di mana Kamboja menyerah atas klaimnya terhadap Pulau Phu Quoc. Selain itu, Persetujuan Delimitasi tahun 2000 antara Cina-Vietnam atas Teluk Tonkin dimana Vietnam menyerah atas klaimnya di perairan bersejarah di Teluk Tonkin, dan Delimitasi tahun 2009 antara Brunei-Malaysia (di Kalimantan), dimana Malaysia menyerah atas klaimnya pada Blok L dan M dalam pertukaran untuk hak akses ke sumber daya.

Di balik hal-hal positif yang didapatkan dari pendekatan Asia Tenggara dalam penyelesaian sengketa melalui pendekatan konsensus dan keengganan menempuh prosedur wajib yang mengikat (misalnya melalui mahkamah internasional), tentunya kita bisa mengkritisi beberapa hal dari pendekatan ini.

  1. Pendekatan yang ditempuh di Asia Tenggara ini terbukti tidak menghasilkan perkembangan yang signifikan terhadap delimitasi klaim wilayah maritim. Kurang dari 20 persen dari wilayah sengketa yang baru bisa diselesaikan. Pihak-pihak bersengketa harus menempuh pendekatan yang sama yang diadopsi dari kesepakatan perbatasan maritim sebelumnya.
  2. Mengandalkan negosiasi sebagai satu-satunya cara untuk menyelesaikan sengketa perbatasan dapat membuat masalah berlarut-larut, dan tidak ada jaminan terhadap penyelesaian akhir. Sehingga pendekatan ini sangat memiliki keterbatasan. Menurut Davenport, kasus Laut China Selatan adalah contoh kasus dimana negosiasi tidak dapat berjalan dengan baik. Hal ini karena masalah wilayah adalah masalah yang sangat sensitif karena menyangkut masalah kedaulatan. Selain itu kepentingan nasional atas berbagai sumber daya dan posisi strategis membuat kesepakatan sulit dicapai. Isu-isu sensitif terkait masalah kedaulatan jarang bisa dicapai melalui negosiasi, misalnya kepemilikan Sipadan-Ligitan dan juga pulau Spratly dan Paracel.
  3.     Negosiasi tidak pernah menghasilkan kemenangan di satu pihak, namun akan selalu mencari win-win solution. Sehingga ini sering sekali dipengaruhi oleh kemampuan diplomatnya. Ini tentunya dapat merugikan satu pihak tertentu.
  4. Penggunaan konsensus seperti yang ditetapkan pada Artikel 20 ASEAN Charter sebagai “ASEAN Way” bisa dikatakan tidak demokratis. Karena untuk mencapai konsensus, negara-negara bersengketa yang memiliki pengaruh dan posisi tawar lebih tinggi bisa saja mendikte arah dan substansi keputusan. Ini terbukti tidak tercapainya joint communique dalam ASEAN Summit tahun lalu.

5.      Penutup

Sengketa batas maritim di Asia Tenggara masih menyisakan pekerjaan rumah bagi negara-negara di kawasan ini. Kurang dari 20 persen sengketa yang masih bisa diselesaikan, selain itu masih dalam proses penyelesaian. Hal ini merupakan masalah nyata di kawasan karena menyangkut kedaulatan (laut teritorial), keamanan maritim kawasan, hak pengelolaan (ZEE dan landas kontinen), dan juga menyebabkan rawannya kawasan sengketa pada kejahatan transnasional.

Pendeketan penyelesaian sengketa yang dilakukan saat ini adalah melalui bentuk-bentuk penyelesaian sengketa non-tradisional seperti diplomasi preventif, confidence-building measures, rezim manajemen konflik dan penggunaan diplomasi track 2. Pendekatan ini sebenarnya tidak memecahkan penyebab sengketa itu sendiri, namun untuk mencegah eskalasi perselisihan dan mendorong pihak-pihak terlibat untuk membangun kepercayaan sehingga memudahkan penyelesaian sengketa.

Tetapi kalau dilihat lagi, dengan pendekatan yang dilakukan selama ini tidak menghasilkan hasil yang signifikan pada delimitasi batas maritim kawasan. Negosiasi, konsensus, konsultasi seperti yang diisyaratakan dalam Asean Way, memiliki titik lemah dalam pengambilan keputusan. Negara-negara bersengketa seharusnya tidak menjadikan bahwa negosiasi adalah satu-satunya penyelesaian, namun juga harus mempertimbangkan pendekatan lain, tentunya melalui cara damai, misalnya mediasi, konsiliasi, penyelidikan (inquriy), seperti yang disarankan dalam Piagam PBB.


[1] Sam Bateman, dkk. 2009. “Good Order at Sea in Southeast Asia”. Singapore. RSIS.

[2] Jonathan I. Charney dan Robert W. Smith. 1996. “International maritime boundaries”. Netherland.

[3] Jae-hyung dalam “IR Theory and Asia’s Maritime Territorial Disputes”. James Manicom. 2006. Flinders University.

[4] Ibid

[5] Tara Davenport. 2012. Southeast Asian Approaches to Maritime Delimitation. NUS Law School.

[6] Ibid

[7] Metode sama jarak (equidistance line) merupakan metode penetapan garis batas laut teritorial antara negara-negara yang pantainya berhadapan atau berdampingan. Hal ini diatur dalan UNCLOS pasal 15.

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Newest
Oldest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
Share via
Copy link
Powered by Social Snap